Jurnal umum

Apa itu Jurnal Umum?

Jurnal umum adalah jurnal perusahaan tempat pencatatan awal semua transaksi dilakukan yang tidak dicatat dalam jurnal khusus mana pun yang dikelola oleh perusahaan seperti jurnal pembelian, jurnal penjualan, jurnal kas, dll.

Setiap kali suatu peristiwa terjadi, atau transaksi terjadi, itu dicatat dalam jurnal. Jurnal dapat terdiri dari dua jenis - jurnal khusus dan jurnal umum.

Jurnal khusus mencatat peristiwa atau transaksi khusus yang terkait dengan jurnal itu sendiri. Terutama ada empat jenis jurnal khusus - Jurnal penjualan, jurnal penerimaan kas, jurnal Pembelian, dan jurnal pengeluaran kas. Perusahaan dapat memiliki lebih banyak jurnal khusus tergantung pada kebutuhan dan jenis transaksinya, tetapi keempat jurnal yang disebutkan di atas berisi sebagian besar aktivitas akuntansi.

Semua transaksi lain yang tidak dimasukkan dalam akun jurnal khusus untuk Jurnal Umum . Ini dapat memiliki jenis transaksi berikut:

  • Piutang
  • Akun hutang
  • Peralatan
  • Akumulasi penyusutan
  • Beban
  • Pendapatan dan biaya bunga dll.

Akuntansi Jurnal Umum

Pembukuan entri ganda adalah metode akuntansi jurnal umum yang paling umum. Setiap transaksi bisnis dilakukan dengan pertukaran antara dua akun. Ada dua akun yang sama dan berlawanan untuk semua transaksi, yaitu kredit dan debit. Oleh karena itu, ketika sebuah transaksi mencatat dalam jurnal, ia mendebit satu akun dan mengkredit akun lainnya.

Misalnya, perusahaan membeli $ 5000 persediaan menggunakan uang tunai. Entri dalam jurnal akan dibuat dimana akun kas dikurangi $ 5000, dan akun persediaan bertambah $ 5000.

Format Jurnal Umum

Ini memberikan urutan kronologis dari semua aktivitas non-khusus. Ini terdiri dari 4 atau 5 kolom:

  • Tanggal transaksi
  • Deskripsi / memo singkat
  • Jumlah debit
  • Jumlah kredit
  • Nomor referensi (mengacu pada buku besar jurnal sebagai indikator yang mudah)

Contoh Jurnal Umum

Dalam contoh jurnal umum tabel di atas, kita dapat melihat setiap catatan transaksi sebagai dua baris - satu rekening debet dan satu rekening kredit.

Proses Aliran

Mari kita lihat proses alur entri sebelum dan sesudah dicatat di jurnal umum. Sebelum entri dibuat, pembuat harus memutuskan:

  • akun yang akan terpengaruh oleh transaksi
  • akun mana yang akan didebit dan akun mana yang akan dikreditkan

Setelah membuat entri di jurnal umum akuntansi, semua transaksi diringkas dan diposting di buku besar.

Buku besar adalah akun entri akhir, yang merupakan akun induk yang merangkum transaksi di Perusahaan. Ini memiliki akun individu yang mencatat aset, kewajiban, ekuitas, pendapatan, pengeluaran, keuntungan, dan kerugian.

Beberapa contoh akun di buku besar:

  • Piutang (akun aset)
  • Hutang akun (akun kewajiban)
  • laba ditahan (akun ekuitas)
  • penjualan produk (akun pendapatan)
  • harga pokok penjualan (akun pengeluaran)

Untuk meringkas: setiap transaksi akuntansi disimpan dalam jurnal yang berfungsi sebagai gudang perantara informasi, yang kemudian dicatat dalam buku besar jurnal umum. Buku besar, pada gilirannya, digunakan untuk menggabungkan informasi ini ke dalam laporan keuangan bisnis, yang disebut neraca saldo awal.

Kegunaan

Kami membahas penggunaan jurnal dalam mencatat transaksi Perusahaan, dan itu digunakan dalam akuntansi jurnal umum. Jurnal juga dapat digunakan dalam berinvestasi. Seorang pedagang individu atau manajer dana profesional dapat membuat jurnal di mana dia mencatat rincian perdagangan yang dilakukan sepanjang hari. Catatan ini dapat digunakan untuk tujuan perpajakan, audit, dan evaluasi.

Catatan ini dapat membantu pedagang untuk mengevaluasi kinerja perdagangan dan investasi mereka selama beberapa waktu dan memberi mereka informasi tentang kegagalan dan kesuksesan mereka. Para pedagang dapat belajar dari masa lalu dan meningkatkan perdagangan di masa depan.

Jurnal seperti itu umumnya terdiri dari perdagangan yang menguntungkan dan tidak menguntungkan, daftar pantauan, kondisi sebelum dan sesudah pasar serta analisis dan catatan tentang setiap perdagangan yang dibeli atau dijual.

Kemajuan teknologi

Meskipun ini telah dipraktikkan sejak pencatatan waktu dilakukan, namun, dengan kemajuan teknologi dan hampir semua perusahaan dan bahkan usaha kecil menggunakan perangkat lunak akuntansi jurnal umum. Entri data sederhana dari transaksi ini di perangkat lunak ini mencatatnya di jurnal dan akun buku besar. Banyak dari software ini menyediakan drop down sederhana untuk mencatat transaksi, sehingga membuat tugas yang rumit dan membosankan menjadi sangat mudah.

Kesimpulan

Jurnal umum adalah pencatatan awal yang mencatat semua transaksi kecuali yang dicatat dalam jurnal khusus seperti jurnal kas, jurnal pembelian, dll. Ini menyatakan tanggal transaksi, deskripsi, informasi kredit, dan debit dalam sistem pembukuan ganda. Entri jurnal ini kemudian digunakan untuk membentuk buku besar, dan informasi tersebut ditransfer ke akun masing-masing buku besar. Buku besar kemudian digunakan untuk membuat neraca saldo dan terakhir laporan keuangan. Namun, jurnal-jurnal ini lebih terlihat pada hari-hari pencatatan manual. Dengan kemajuan teknologi, tugas pencatatan menjadi mudah karena semua informasi disimpan dalam satu repositori tanpa menggunakan jurnal khusus.