Formula Tingkat Pengembalian yang Diperlukan

Apa Formula Tingkat Pengembalian yang Diperlukan?

Rumus untuk menghitung tingkat pengembalian yang diperlukan untuk saham yang membayar dividen diturunkan dengan menggunakan model pertumbuhan Gordon. Model diskon dividen ini menghitung pengembalian yang dibutuhkan untuk ekuitas dari saham yang membayar dividen dengan menggunakan harga saham saat ini, pembayaran dividen per saham, dan tingkat pertumbuhan dividen yang diharapkan.

Rumus yang menggunakan model diskon dividen direpresentasikan sebagai,

Rumus Tingkat Pengembalian yang Diperlukan = Pembayaran dividen yang diharapkan / Harga saham + Perkiraan tingkat pertumbuhan dividen

Di sisi lain, untuk menghitung tingkat pengembalian yang diperlukan untuk saham yang tidak membayar dividen diturunkan menggunakan Model Penetapan Harga Aset Modal (CAPM). Metode CAPM menghitung pengembalian yang diperlukan dengan menggunakan beta keamanan, yang merupakan indikator risiko keamanan tersebut. Persamaan pengembalian yang diperlukan menggunakan tingkat pengembalian bebas risiko dan tingkat pengembalian pasar, yang biasanya merupakan pengembalian tahunan dari indeks acuan.

Rumus menggunakan metode CAPM direpresentasikan sebagai,

Rumus Tingkat Pengembalian yang Diperlukan = Tingkat pengembalian bebas risiko + β * (Tingkat pengembalian pasar - Tingkat pengembalian bebas risiko)

Langkah-langkah untuk Menghitung Tingkat Pengembalian yang Diperlukan dengan menggunakan Model Diskon Dividen

Untuk saham yang membayar dividen, rumus rate of return (RRR) yang disyaratkan dapat dihitung dengan menggunakan langkah-langkah berikut:

Langkah 1: Pertama, tentukan dividen yang akan dibayarkan pada periode berikutnya.

Langkah 2: Selanjutnya, kumpulkan harga ekuitas saat ini dari saham.

Langkah 3: Sekarang, coba cari tahu tingkat pertumbuhan dividen yang diharapkan berdasarkan pengungkapan manajemen, perencanaan, dan perkiraan bisnis.

Langkah 4: Akhirnya, tingkat pengembalian yang diperlukan dihitung dengan membagi pembayaran dividen yang diharapkan (langkah 1) dengan harga saham saat ini (langkah 2) dan kemudian menambahkan hasilnya ke tingkat pertumbuhan dividen yang diperkirakan (langkah 3) seperti yang ditunjukkan di bawah ini,

Rumus tingkat pengembalian yang diperlukan = Pembayaran dividen yang diharapkan / Harga saham + Perkiraan tingkat pertumbuhan dividen

Langkah-langkah untuk Menghitung Tingkat Pengembalian yang Dibutuhkan menggunakan Model CAPM

Tingkat pengembalian yang dibutuhkan untuk saham yang tidak membayar dividen dapat dihitung dengan menggunakan langkah-langkah berikut:

Langkah 1: Pertama, tentukan tingkat pengembalian bebas risiko, yang pada dasarnya adalah pengembalian dari setiap obligasi pemerintah yang diterbitkan seperti obligasi G-Sec 10 tahun.

Langkah 2: Selanjutnya, tentukan tingkat pengembalian pasar, yang merupakan pengembalian tahunan dari indeks acuan yang sesuai seperti indeks S&P 500. Berdasarkan hal tersebut, premi risiko pasar dapat dihitung dengan cara mengurangkan return bebas risiko dari return pasar.

Premi risiko pasar = Tingkat pengembalian pasar - Tingkat pengembalian bebas risiko

Langkah 3: Selanjutnya, hitung beta saham berdasarkan pergerakan harga sahamnya, vis-à-vis indeks benchmark.

Langkah 4: Akhirnya, tingkat pengembalian yang diperlukan dihitung dengan menambahkan tingkat bebas risiko ke produk beta dan premi risiko pasar (langkah 2) seperti yang diberikan di bawah ini,

Rumus tingkat pengembalian yang disyaratkan = Tingkat pengembalian bebas risiko + β * (Tingkat pengembalian pasar - Tingkat pengembalian bebas risiko)

Contoh Rumus Tingkat Pengembalian yang Diperlukan (dengan Template Excel)

Mari kita lihat beberapa contoh sederhana hingga lanjutan untuk memahami perhitungan Tingkat Pengembalian yang Diperlukan dengan lebih baik.

Anda dapat mengunduh Templat Excel Formula Tingkat Pengembalian yang Diperlukan ini di sini - Templat Excel Formula Tingkat Pengembalian yang Diperlukan

Contoh 1

Mari kita ambil contoh seorang investor yang sedang mempertimbangkan dua sekuritas dengan risiko yang sama untuk memasukkan salah satunya ke dalam portofolionya.

Tentukan keamanan mana yang harus dipilih berdasarkan informasi berikut:

Di bawah ini adalah data untuk perhitungan tingkat pengembalian yang diperlukan untuk Keamanan A dan Keamanan B.

Pengembalian keamanan yang diperlukan A dapat dihitung sebagai,

Pengembalian yang diperlukan untuk keamanan A = $ 10 / $ 160 * 100% + 5%

Pengembalian yang diperlukan untuk keamanan A = 11,25%

Pengembalian keamanan B yang diperlukan dapat dihitung sebagai,

Pengembalian wajib untuk keamanan B = $ 8 / $ 100 * 100% + 4%

Pengembalian yang diperlukan untuk keamanan B = 12,00%

Berdasarkan informasi yang diberikan, Sekuritas A harus lebih disukai untuk portofolio karena pengembalian yang diperlukan yang lebih rendah memberikan tingkat risiko.

Contoh # 2

Mari kita ambil contoh saham yang memiliki beta 1,75, yaitu lebih berisiko daripada pasar secara keseluruhan. Lebih lanjut, imbal hasil jangka pendek obligasi negara AS mencapai 2,5% sedangkan indeks acuan dicirikan oleh pengembalian rata-rata jangka panjang sebesar 8%. Hitung tingkat pengembalian yang dibutuhkan dari saham berdasarkan informasi yang diberikan.

  • Diberikan, tingkat bebas risiko = 2,5%
  • Beta = 1,75
  • Tingkat pengembalian pasar = 8%

Di bawah ini adalah data untuk perhitungan tingkat pengembalian yang disyaratkan dari saham berbasis.

Oleh karena itu, pengembalian saham yang dibutuhkan dapat dihitung sebagai,

Pengembalian wajib = 2.5% + 1.75 * (8% - 2.5%)

= 12,125%

Oleh karena itu, return yang dibutuhkan saham adalah 12,125% .

Relevansi dan Penggunaan

Penting untuk memahami konsep pengembalian yang dibutuhkan karena digunakan oleh investor untuk memutuskan jumlah pengembalian minimum yang diperlukan dari sebuah investasi. Berdasarkan imbal hasil yang dibutuhkan, seorang investor dapat memutuskan apakah akan berinvestasi dalam suatu aset berdasarkan tingkat risiko yang diberikan.

Pengembalian yang diperlukan untuk saham dengan beta tinggi relatif terhadap pasar seharusnya lebih tinggi karena diperlukan untuk mengkompensasi investor atas tingkat risiko tambahan yang terkait dengan investasi. Selain itu, investor dapat menggunakan pengembalian yang diperlukan untuk memeringkat aset dan akhirnya melakukan investasi sesuai peringkat dan memasukkannya ke dalam portofolio. Singkatnya, semakin tinggi pengembalian yang diharapkan, semakin baik asetnya.