Garis Pasar Modal

Definisi Capital Market Line (CML)

Garis Pasar Modal adalah representasi grafis dari semua portofolio yang menggabungkan risiko dan pengembalian secara optimal. CML adalah konsep teoritis yang memberikan kombinasi optimal dari aset bebas risiko dan portofolio pasar. CML lebih unggul dari Efficient Frontier dalam artian menggabungkan aset berisiko dengan aset bebas risiko.

  • Kemiringan Garis Pasar Modal (CML) adalah Rasio Sharpe dari portofolio pasar.
  • Perbatasan efisien mewakili kombinasi aset berisiko.
  • Jika kita menarik garis dari tingkat pengembalian bebas risiko, yang bersinggungan dengan perbatasan efisien, kita mendapatkan Garis Pasar Modal. Titik singgung adalah portofolio yang paling efisien.
  • Menaikkan CML akan meningkatkan risiko portofolio, dan bergerak ke bawah akan menurunkan risiko. Selanjutnya ekspektasi return juga akan naik atau turun masing-masing.

Semua investor akan memilih portofolio pasar yang sama, mengingat campuran aset tertentu dan risiko yang terkait dengannya.

Formula Garis Pasar Modal

Rumus Capital Market Line (CML) dapat dituliskan sebagai berikut:

dimana,

  • Hasil Portofolio yang Diharapkan
  • Tarif Bebas Risiko
  • Standar Deviasi Portofolio
  • Pengembalian Pasar yang Diharapkan
  • Standar Deviasi Pasar

Kita dapat menemukan hasil yang diharapkan untuk semua tingkat risiko dengan memasukkan angka-angka tersebut ke dalam persamaan ini.

Contoh Garis Pasar Modal

Mari kita lihat contohnya.

Anda dapat mengunduh Templat Excel Garis Pasar Modal ini di sini - Templat Excel Garis Pasar Modal

Misalkan tingkat bebas risiko saat ini adalah 5%, dan pengembalian pasar yang diharapkan adalah 18%. Deviasi standar portofolio pasar adalah 10%.

Sekarang mari kita ambil dua portofolio, dengan Standar Deviasi yang berbeda:

  • Portofolio A = 5%
  • Portofolio B = 15%

Menggunakan Rumus Garis Pasar Modal,

Perhitungan Expected Return Portofolio A

  •  = 5% + 5% * (18% -5%) / 10%
  • ER (A) = 11,5%

Perhitungan Expected Return Portofolio B

  • = 5% + 15% (18% -5%) / 10%
  • ER (B) = 24,5%

Saat kami meningkatkan risiko dalam portofolio (bergerak naik sepanjang Garis Pasar Modal), hasil yang diharapkan meningkat. Begitu pula sebaliknya. Tetapi keuntungan berlebih per unit risiko, yang merupakan rasio Sharpe, tetap sama. Ini berarti bahwa garis pasar modal mewakili kombinasi aset yang berbeda untuk rasio Sharpe tertentu.

Teori Pasar Modal

Teori Pasar Modal mencoba menjelaskan pergerakan Pasar Modal dari waktu ke waktu dengan menggunakan salah satu dari banyak model matematika. Model yang paling umum digunakan dalam Teori Pasar Modal adalah Model Penetapan Harga Aset Modal.

Teori Pasar Modal berupaya menentukan harga aset di pasar. Investor atau Manajer Investasi yang mencoba mengukur risiko dan keuntungan masa depan di pasar sering menggunakan beberapa model berdasarkan teori ini.

Asumsi Teori Pasar Modal

Ada asumsi tertentu dalam Teori Pasar Modal, yang juga berlaku untuk CML.

  • Frictionless Markets - Teori ini mengasumsikan adanya pasar tanpa gesekan. Artinya, tidak ada biaya transaksi atau pajak yang berlaku untuk transaksi tersebut. Ini mengasumsikan bahwa investor dapat dengan lancar melakukan transaksi di pasar tanpa menimbulkan biaya tambahan.
  • No Limits on Short Selling - Short selling adalah saat Anda meminjam sekuritas dan menjualnya dengan ekspektasi harga sekuritas akan turun. Teori Pasar Modal mengasumsikan bahwa tidak ada batasan penggunaan dana yang diperoleh dari short selling.
  • Rasional Investor - Teori Pasar Modal mengasumsikan bahwa investor yang rasional, dan mereka mengambil keputusan setelah menilai risk-return. Ini mengasumsikan bahwa investor diinformasikan dan membuat keputusan setelah analisis yang cermat.
  • Ekspektasi yang Homogen - Investor memiliki ekspektasi yang sama tentang pengembalian portofolio mereka di masa depan. Dengan adanya 3 input dasar dari model portofolio untuk menghitung keuntungan di masa depan, semua investor akan mendapatkan batas efisien yang sama. Karena aset bebas risiko tetap sama, titik singgung yang mewakili Portofolio Pasar akan menjadi pilihan yang jelas bagi semua investor.

Batasan

  • Asumsi - Ada asumsi tertentu yang ada dalam konsep Garis Pasar Modal. Namun asumsi tersebut seringkali dilanggar di dunia nyata. Misalnya, pasar bukannya tanpa gesekan. Ada biaya tertentu yang terkait dengan transaksi. Selain itu, investor biasanya tidak rasional. Mereka sering membuat keputusan berdasarkan sentimen dan emosi.
  • Meminjam / Meminjamkan dengan Suku Bunga Bebas Risiko - Secara teoritis, investor diharapkan dapat meminjam dan meminjamkan tanpa batasan pada tingkat bebas risiko. Namun, di dunia nyata, investor biasanya meminjam dengan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada tingkat pinjaman yang mereka miliki. Ini meningkatkan risiko atau deviasi standar dari portofolio dengan leverage.

Kesimpulan

Capital Market Line (CML) mengambil dasar dari teori pasar modal serta model penetapan harga aset modal. Ini adalah representasi teoritis dari kombinasi yang berbeda dari aset bebas risiko dan portofolio pasar untuk Rasio Sharpe tertentu. Saat kami bergerak naik di sepanjang garis pasar modal, risiko dalam portofolio meningkat, dan begitu juga dengan hasil yang diharapkan. Jika kita bergerak ke bawah sepanjang CML, risiko menurun seperti halnya pengembalian yang diharapkan. Ia lebih unggul daripada batas efisien karena ef hanya terdiri dari aset berisiko / portofolio pasar. CML menggabungkan portofolio pasar ini dengan portofolio pasar ini. Kita dapat menggunakan rumus CML untuk menemukan pengembalian yang diharapkan untuk portofolio apa pun berdasarkan deviasi standarnya.

Asumsi CML didasarkan pada asumsi teori pasar modal. Tetapi asumsi ini seringkali tidak berlaku di dunia nyata. Garis Pasar Modal sering digunakan oleh analis untuk mendapatkan jumlah pengembalian yang diharapkan investor untuk mengambil sejumlah risiko dalam portofolio.