Yankee Bonds

Definisi Yankee Bonds

Yankee bond adalah obligasi yang diterbitkan oleh entitas asing seperti bank asing atau lembaga keuangan asing dan diterbitkan dan diperdagangkan di Amerika Serikat dalam mata uang dolar AS. Obligasi ini diatur oleh Securities Act 1933 dan banyak dokumen diperlukan untuk mendaftarkannya. dan dinilai oleh lembaga pemeringkat kredit seperti Moody's, S&P.

Obligasi Reverse Yankee juga tersedia yang diperdagangkan dan diterbitkan di luar AS dan mata uang negara masing-masing.

Korelasi Yankee Bonds dengan Harga Obligasi

Hasil dan harga obligasi berhubungan terbalik. Ketika harga obligasi meningkat, imbal hasil turun, obligasi menjadi mahal bagi investor karena kenaikan harga. Demikian pula, harga obligasi turun, ketika imbal hasil meningkat karena semakin banyak investor yang mau berinvestasi di obligasi. Durasi, kupon, hasil adalah faktor utama yang bertanggung jawab atas harga obligasi Yankee.

Dimana,

  • C = pembayaran kupon secara berkala
  • Y = hasil hingga jatuh tempo (YTM)
  • F = nilai nominal obligasi
  • T = waktu

Singkatnya, harga obligasi Yankee adalah nilai sekarang dari semua arus kas masa depan obligasi.

Jika pembayaran kupon dilakukan setengah tahunan maka tingkat kupon dan YTM dibagi menjadi dua. Bergantung pada frekuensi pembayaran kupon, tingkat kupon dan hasil harus disesuaikan.

YTM digunakan sebagai tingkat diskonto untuk mendapatkan nilai sekarang dari obligasi.

Contoh

Yankee bond dengan nilai nominal $ 1000 dengan tingkat kupon 4% dan YTM 4% dan jatuh tempo 5 tahun.

Harga obligasi menggunakan rumus di atas adalah $ 1000, ini karena kupon dan YTM adalah sama. Ketika kupon dan YTM berbeda, obligasi dijual dengan harga premium atau diskon.

Jika YTM adalah 3% dan 5%, sisa variabel lain tetap sama, harga obligasi masing-masing akan menjadi $ 1037,17 dan $ 964,54. Ketika YTM turun, harga obligasi akan naik dan sebaliknya jika YTM naik. Ketika YTM jatuh, obligasi dengan tingkat kupon tetap menjadi populer di pasar sehingga obligasi akan tersedia dengan harga premium.

Di sisi lain, ketika YTM naik, obligasi dengan tingkat kupon tetap menjadi kurang menarik dibandingkan investasi pasar lainnya, kemudian obligasi akan tersedia dengan harga diskon.

Keuntungan

  1. Ini membantu dalam diversifikasi portofolio bagi investor untuk memiliki investasi di negara berkembang yang berbeda karena penerbit obligasi adalah entitas berbeda di luar AS yang berinvestasi di pasar obligasi AS dengan menerbitkan obligasi Yankee.
  2. Pemegang obligasi dilindungi dari risiko mata uang karena obligasi diterbitkan dalam mata uang domestik USD dan pembayarannya juga dalam USD sehingga risiko mata uang dapat diabaikan.
  3. Obligasi ini secara aktif diperdagangkan di pasar hutang AS sehingga obligasi Yankee menawarkan likuiditas tertinggi kepada investor obligasi.
  4. Ini memiliki dampak yang lebih kecil karena faktor politik dan ekonomi yang berlaku di AS. Harga obligasi tidak akan berubah drastis.
  5. Penerbit mendapatkan akses ke pasar AS setelah memenuhi persyaratan SEC yang rumit.
  6. Penerbit memiliki dana yang tersedia untuk jangka waktu yang lebih lama karena jangka waktu obligasi yang lebih lama
  7. Pasar sering kali dapat menyediakan dana dengan biaya lebih rendah daripada yang tersedia di pasar lain.
  8. Ini juga bertindak sebagai lindung nilai alami jika penerbit obligasi memiliki jangka waktu piutang yang lebih lama di pasar AS.
  9. Ini menawarkan hasil yang lebih tinggi daripada hasil yang lebih rendah pada portofolio investasi Amerika lainnya.

Kekurangan

  1. Prinsip dasar pasar keuangan - semakin tinggi risikonya semakin tinggi imbalannya. Menurunkan resiko menurunkan imbalan maka investor harus memiliki selera resiko yang besar untuk menanggung kerugian
  2. Beberapa obligasi Yankee dapat berubah menjadi obligasi sampah jika kinerja keuangan Perusahaan tidak memuaskan. Selain itu, perusahaan asing diatur oleh undang-undang negara mereka, setiap perubahan yang tidak menguntungkan dalam perekonomian negara akan berdampak pada kinerja Perusahaan.
  3. Ketidakcocokan mata uang dapat terjadi di perusahaan asing. Perusahaan telah meminjam dalam Dolar AS tetapi sebagian besar pendapatan mungkin tidak dalam Dolar AS, melainkan dalam mata uang rumah perusahaan dan jika mata uang dalam negeri terdepresiasi terhadap Dolar maka perusahaan harus mengelola posisi risiko terbukanya secara efektif untuk membayar pemegang obligasi dan meminimalkan kerugian mata uang.
  4. Penerbit obligasi harus melalui prosedur pendaftaran yang rumit dengan SEC dan formalitas hukum lainnya karena menerbitkan obligasi Yankee menjadi prosedur yang memakan waktu.
  5. Setelah krisis subprima, obligasi Yankee menjadi populer di pasar Amerika karena penawaran imbal hasil yang lebih baik daripada obligasi domestik. Jadi obligasi ini dijual dengan baik ketika suku bunga di AS lebih rendah.

Kesimpulan

Kita dapat menyimpulkan bahwa obligasi Yankee telah menjadi populer di AS pasca krisis global pada tahun 2008. Investor Amerika mendapatkan peluang untuk memanfaatkan ekonomi berkembang dan mendiversifikasi portofolio investasi mereka. Namun, obligasi ini bukanlah investasi bebas risiko. Berinvestasi dalam obligasi Yankee bukanlah pekerjaan yang menyenangkan bagi semua orang. Melalui pemahaman, uji tuntas perusahaan, undang-undang setempat, laporan keuangan diperlukan sebelum mengambil langkah besar investasi.

Penerbit obligasi yankee juga mendapat keuntungan dari pasar modal paling stabil di AS untuk mengumpulkan dana untuk kebutuhan jangka panjang. Selain itu, penerbitan obligasi tersebut dapat bertindak sebagai lindung nilai alami untuk penagihan piutang perusahaan di masa mendatang.