Real Estat vs Investasi Saham

Perbedaan Antara Real Estat dan Investasi Saham

Investasi Real Estat mengacu pada investasi di properti atau aset berwujud dan nyata yang seringkali untuk jangka panjang yang merupakan proses panjang dan tidak likuid sedangkan investasi saham mengacu pada menginvestasikan uang di perusahaan dengan membeli sahamnya dan mendapatkan keuntungan dengan menjual saham dengan harga bagus yang mudah, cepat dan cair

Saham mengacu pada saham dalam kepemilikan perusahaan yang merupakan klaim atas aset dan pendapatan perusahaan.

Real estat mengacu pada properti yang terdiri dari tanah dan bangunan di atasnya termasuk sumber daya alam dan komponen terkait seperti air dan mineral. Ini selanjutnya dapat mencakup real estat perumahan, industri dan komersial.

Infografis Investasi Saham vs Real Estat

Mari kita lihat perbedaan teratas antara investasi saham vs real estat.

Perbedaan Utama

  1. Saham mewakili bagian dari pendapatan perusahaan sedangkan real estat adalah properti di atas sebidang tanah yang telah dibeli untuk penggunaan pribadi atau keuntungan moneter lebih lanjut.
  2. Saham tidak membutuhkan biaya banyak dan tergantung pada tujuan investasi pembeli. Harga saham yang fluktuatif dan fundamental serta kinerja keuangan suatu perusahaan juga berdampak langsung pada harga saham tersebut. Real estat biasanya merupakan investasi satu kali dan bergantung pada faktor-faktor seperti kemampuan investasi pembeli, ukuran properti, lokasi, ROE dari properti, dll.
  3. Saham umumnya merupakan tujuan jangka pendek tergantung pada kebutuhan portofolionya. Namun, real estat adalah tujuan jangka panjang dan dapat menyebar selama beberapa dekade.
  4. Saham sangat likuid dan dapat dijual dengan relatif mudah tetapi real estat relatif kurang likuid dan dapat membutuhkan banyak waktu karena banyak faktor yang terlibat seperti rintangan hukum, harga yang sesuai, dll.
  5. Saham akan menghasilkan dividen tergantung pada kinerja keuangan perusahaan yang mungkin atau mungkin tidak secara teratur. Real estat tidak menghasilkan dividen tetapi jika real estat disewakan, itu akan menghasilkan jumlah sewa yang cukup secara berkala.
  6. Fasilitas pinjaman bank pada umumnya tidak tersedia untuk transaksi saham tetapi pembelian real estat umumnya membutuhkan bantuan pinjaman bank.
  7. Harga suatu saham dapat berubah setiap milidetik dan setiap sen dapat membuat perbedaan karena dapat dibeli dalam jumlah besar. Namun, harga real estat berubah secara bertahap dan secara langsung dipengaruhi oleh berbagai faktor makroekonomi. Variasi harga real estat menentukan kondisi perekonomian. Jika harga naik secara bertahap, itu adalah indikasi ekonomi progresif dan sebaliknya.
  8. Saham menjadikan pemegang saham sebagai pemilik dalam hal mendapatkan hak suara atas berbagai hal tetapi tidak dapat mengambil keputusan yang melibatkan manajemen senior. Namun, pemilik real estat bertanggung jawab atas semua keputusan yang berdampak langsung pada keberadaan properti.
  9. Saham dapat dibeli kembali oleh perusahaan jika diperlukan, namun, real estat tidak dapat dikembalikan setelah dijual.

Tabel Perbandingan Saham vs Real Estat

Dasar PerbandinganpersediaanPerumahan
BerartiBagikan pendapatan perusahaan.Properti di atas sebidang tanah yang digunakan untuk perluasan lebih lanjut.
KepemilikanPemegang saham adalah pemilik di atas kertas tetapi secara teknis tidak dapat memiliki perusahaan.Seseorang dapat menjadi pemilik lengkap properti itu.
LikuiditasSangat cair.Lebih sedikit cairan dibandingkan dan dapat memakan waktu tergantung kasus per kasus.
PemeliharaanTidak ada biaya perawatan yang harus dibayar.Pemeliharaan rutin harus dilakukan untuk memastikan properti dalam kondisi baik.
Tingkat ResikoUmumnya mudah berubah.Relatif stabil.

Catatan

Seseorang harus menilai bahwa kinerja pasar saham secara keseluruhan dan pasar real estat memberikan indikasi tentang bagaimana kinerja suatu negara secara ekonomi. Jika pasar saham naik, ini merupakan indikasi bahwa semua sektor berkinerja baik dan oleh karena itu kinerja secara keseluruhan meningkat.

Di sisi lain, kenaikan harga umum real estat perlu dinilai. Secara umum, ini menunjukkan kemakmuran yang meningkat tetapi faktor-faktor seperti penyedia real estat perlu dipelajari. Penyedia real estat pasti telah menghabiskan banyak uang untuk membangun / membeli properti dan saham dan real estat mungkin ingin melunasi hutang mereka. Dasar dari krisis Keuangan Global 2008 disebabkan oleh inflasi harga real estate dan pada akhirnya tidak terbayarnya iuran menyebabkan kehancuran.

Pikiran Akhir

Baik Real Estat dan Saham digunakan sebagai sarana investasi oleh investor. Meskipun real estat dapat digunakan sebagai tujuan kembar untuk kediaman pribadi dan dengan memungkinkan nilai real estat meningkat, saham umumnya digunakan untuk memarkir pendapatan berlebih dan memungkinkannya tumbuh tergantung pada tujuan dan minat risiko investor.

Oleh karena itu, saham atau real estat akan terus ada tetapi pemilihan dan kuantitasnya akan bergantung pada investor / kumpulan investor.