Penggabungan Terbalik

Apa itu Reverse Merger?

Merger terbalik mengacu pada jenis merger di mana perusahaan swasta mengakuisisi perusahaan publik dengan menukar sebagian besar sahamnya dengan perusahaan publik, sehingga secara efektif menjadi anak perusahaan dari perusahaan publik. Ini juga dikenal sebagai reverse IPO atau Reverse Take Over (RTO)

Bentuk Penggabungan Terbalik

  • Sebuah perusahaan publik dapat melanjutkan untuk mengakuisisi sebagian besar dari perusahaan swasta sehingga memberikan mayoritas lebih dari 50% dari perusahaan publik sebagai gantinya. Perusahaan swasta sekarang menjadi anak perusahaan dari perusahaan publik dan sekarang dapat dianggap sebagai perusahaan publik.
  • Perusahaan publik kadang-kadang dapat bergabung dengan perusahaan swasta biasanya melalui pertukaran saham, di mana perusahaan swasta akan terus memegang kendali signifikan atas perusahaan publik.

Contoh Penggabungan Terbalik

Contoh # 1 - Penggabungan Terbalik Diginex

sumber: cfo.com

Diginex adalah perusahaan cryptocurrency yang berbasis di Hong Kong yang menjadi perusahaan publik dengan menutup kesepakatan merger terbalik. Ini bertukar saham dengan 8i perusahaan Acquisitions Corp, sebuah perusahaan publik.

Contoh # 2 - Siaran Ted Turner-Rice

Contoh menonjol dari penggabungan terbalik adalah Ted Turner yang menggabungkan perusahaannya dengan penyiaran Rice. Ted telah mewarisi perusahaan papan reklame ayahnya tetapi operasinya dalam kondisi yang buruk. Namun, dengan visinya yang berani untuk masa depan, ia berhasil mendapatkan sedikit uang investasi pada tahun 1970 dan kemudian membeli Rice Broadcasting, yang saat ini menjadi bagian dari grup The Times Warner.

Contoh # 3 - Rodman & Renshaw dan Roth Capital

Perusahaan butik kecil seperti Rodman & Renshaw dan Roth Capital kemudian membawa lebih dari 40 perusahaan China ke investor dan bursa saham Amerika dengan melakukan merger terbalik dengan perusahaan publik Amerika 'cangkang' yang tidak berfungsi atau memiliki sedikit atau tidak ada bisnis dengan kesepakatan senilai 32 juta USD.

Keuntungan

  • Proses yang disederhanakan : Metode konvensional menawarkan masalah publik melalui IPO biasanya membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk terwujud, sedangkan penggabungan terbalik dilakukan dengan cepat dalam jangka waktu beberapa minggu. Ini menghemat banyak waktu dan tenaga untuk manajemen perusahaan
  • Minimalisasi risiko : Meskipun beberapa bulan dimasukkan ke dalam perencanaan IPO, secara konvensional tidak pernah dijamin jika perusahaan benar-benar akan melakukan IPO. Kadang-kadang pasar saham mungkin tampak sangat tidak menguntungkan dan kesepakatan dapat dibatalkan dan semua upaya terkadang sia-sia
  • Ketergantungan yang berkurang pada pasar : Semua tugas yang melelahkan dalam melakukan roadshow untuk mengukur sentimen pasar dan meyakinkan calon investor untuk berlangganan masalah yang akan datang bukanlah masalah yang menjadi perhatian ketika perusahaan mengadopsi rute merger terbalik. Bahkan tidak perlu khawatir ketika datang ke berlangganan dan penerimaan pasar dari tawaran tersebut. Karena proses merger ini hanyalah mekanisme untuk mengubah perusahaan swasta menjadi perusahaan publik, maka kondisi pasar sedikit atau tidak ada sangkut pautnya dengan perusahaan yang ingin go public.
  • Lebih murah: Karena tidak ada biaya besar yang harus dibayar untuk bankir investasi, tidak seperti dalam kasus penerbitan publik, tindakan penggabungan terbalik yang diadopsi ini menjadi hemat biaya bagi perusahaan. Lebih lanjut, ini juga dapat membebaskan dirinya dari semua prosedur panjang yang terlibat dalam pengajuan peraturan dan persiapan prospektus.
  • Memperoleh keuntungan dari perusahaan publik: Setelah perusahaan swasta go public, ini memberikan peluang keluar yang sangat baik bagi promotor asli. Saham perusahaan sekarang akan diperdagangkan di bursa saham publik dan dengan demikian akan membantunya mendapatkan keuntungan dari likuiditas tambahan. Perusahaan sekarang akan memiliki akses lebih lanjut ke pasar modal untuk menerbitkan saham lebih lanjut bahkan melalui penawaran sekunder.

Kekurangan

Tentu saja, proses tersebut memiliki beberapa kekurangan seperti yang tercantum

  • Asimetri informasi: Karena proses uji tuntas sering diabaikan, surat dan laporan bank sering kali dipalsukan oleh manajemen yang tidak jujur ‚Äč‚Äčkarena hanya ada sedikit transparansi sehingga menyebabkan asimetri informasi
  • Lingkup penipuan: Ada ruang lingkup untuk penipuan besar karena ada kalanya perusahaan shell atau mati mungkin memiliki sedikit atau tidak ada bisnis yang mendasari bersama dengan perusahaan swasta. Mereka sendiri akan diaudit dengan franchise perusahaan audit terkenal, dengan beberapa laporan keuangan yang meragukan seperti yang diberikan oleh manajemen. Namun, akan ada sedikit atau tidak ada operasi di bawahnya. Perusahaan butik terlalu menyalahgunakan kesempatan ini untuk menghasilkan uang dengan membawa perusahaan semacam itu ke publik melalui ruang lingkup merger terbalik
  • Beban baru kepatuhan: Ketika sebuah perusahaan swasta go public, sering terjadi bahwa manajer terkadang tidak berpengalaman dalam hal semua persyaratan yang menyertai menjadi perusahaan publik. Beban-beban ini seringkali dapat mempengaruhi kinerja perusahaan jika manajer cenderung lebih fokus pada semua urusan administratif daripada harus menjalankan bisnis.

Batasan

  • Seringkali diketahui bahwa proses IPO-lah yang menghasilkan lebih banyak uang, bertentangan dengan proses merger terbalik
  • Itu tidak memiliki dukungan pasar untuk saham yang biasanya lazim dalam kasus IPO

Kesimpulan

Reverse merger berdiri sebagai peluang bagus bagi perusahaan swasta untuk melewati semua prosedur yang umumnya terlibat sebagai bagian dari proses IPO. Ini cenderung menjadi rute hemat biaya bagi perusahaan untuk membuat diri mereka terdaftar di bursa saham mana pun dan dengan demikian menjadi publik.

Namun, mengingat keterbatasan dan cakupan penyalahgunaan jalur tersebut karena transparansi yang terbatas dan asimetri informasi, hal ini memungkinkan banyak orang di bidang sektor keuangan untuk memanfaatkan celah tersebut. Menjadi keharusan bahwa kerangka etika diserap dengan baik di dalamnya untuk menghindari kejadian seperti itu.

Setelah masalah tersebut ditangani, satu-satunya faktor yang perlu dipertimbangkan oleh perusahaan swasta menjadi cakupan terbatas dari rute tersebut sebagai kontras dengan rute IPO dan juga seluk beluk penting yang terlibat dalam mengelola persyaratan peraturan yang diminta dari itu. perusahaan publik.