Aset yang Disusutkan Sepenuhnya

Apa itu Aset yang Disusutkan Sepenuhnya?

Aset yang didepresiasi sepenuhnya berarti bahwa aset tersebut tidak dapat lagi disusutkan untuk tujuan akuntansi atau pajak dan nilai aset yang tersisa adalah dari nilai sisa. Ini menyiratkan bahwa seluruh penyusutan telah disediakan dalam akun akumulasi penyusutan dan meskipun mereka telah sepenuhnya disusutkan baik oleh Metode SLM atau WDM dengan mempertimbangkan masa manfaat aset, mereka tetap menjadi bagian dari neraca kecuali mereka dijual atau dihancurkan.

  • Suatu aset dapat disusutkan sepenuhnya karena dua alasan:
    • Masa manfaat aset telah berakhir.
    • Aset telah terkena biaya penurunan nilai, yang sama dengan biaya awal aset.
  • Dalam neraca, jika akumulasi penyusutan di sisi kewajiban sama dengan biaya asli aset, itu berarti aset telah disusutkan sepenuhnya, dan tidak ada penyusutan lebih lanjut yang dapat diberikan dan dibebankan ke akun untung & rugi sebagai biaya.

Akuntansi untuk Aset yang Disusutkan Sepenuhnya

Badan akuntansi hukum telah menetapkan pedoman dan standar akuntansi yang harus diikuti untuk akuntansi depresiasi dan aset yang disusutkan sepenuhnya. Secara global, sesuai dengan implementasi IFRS baru-baru ini, semua perusahaan wajib menyiapkan keuangan mereka sesuai dengan aturan dan regulasi IFRS.

  • IAS 16 dan IAS 36 adalah standar akuntansi yang harus diikuti sehubungan dengan properti, pabrik & mesin & penurunan nilai aset.
  • Perusahaan juga harus mengungkapkan hal yang sama dalam catatan akun mengenai perlakuan yang diberikan untuk aset yang disusutkan penuh.

1) Jika Aset telah Disusutkan Sepenuhnya

Karena aset merupakan komponen utama bisnis, depresiasi penuh yang dibebankan pada aset tersebut dapat berdampak signifikan terhadap laporan keuangan perusahaan.

  • Aset yang disusutkan penuh terus menjadi bagian dari neraca bersama dengan akumulasi penyusutan yang dilaporkan di sisi kewajiban di neraca.
  • Hal ini juga berdampak pada laporan laba rugi karena sebagian besar depresiasi pada aset yang disusutkan penuh tidak akan dicatat sebagai beban yang mengakibatkan peningkatan laba.
  • Berikut penyajian di neraca:

2) Jika Aset telah Dijual

Jika aset yang disusutkan sepenuhnya telah dijual, seluruh akumulasi penyusutan akan dihapuskan terhadap aset tersebut, dan tidak ada dampak yang akan diberikan dalam laporan p & l karena depresiasi total telah dicatat. Keuntungan yang timbul dari penjualan akan dikreditkan ke p & l a / c yang diperoleh dari penjualan aset.

Contoh Aset yang Disusutkan Penuh

Contoh 1

ABC terbatas membeli mesin senilai $ 2,00,000 pada 01.01.2019 dan mengalami depresiasi yang sama secara tipis selama 10 tahun, dengan asumsi tidak akan ada nilai sisa dari istilah tersebut.

Larutan:

Dalam hal ini, ABC Limited akan mencatat $ 20.000 per tahun sebagai beban penyusutan dan mengkreditkan yang sama ke akumulasi penyusutan a / c. Di bawah ini disebutkan adalah jurnal depresiasi Entries ABC limited perlu masuk dalam pembukuan mereka bersama dengan pengungkapan dan penyajian yang diperlukan di neraca.

  • Entri jurnal setiap tahun selama 10 tahun ke depan:

  • Entri jurnal di akhir semester:

Contoh # 2

Anggaplah sebuah perusahaan membeli sebuah gedung seharga $ 10.000.000. Perusahaan kemudian mendepresiasi bangunan tersebut dengan tarif $ 200.000 per tahun selama 5 tahun. Nilai pasar bangunan saat ini adalah $ 50,00,000.

Larutan:

Perusahaan harus mencatat $ 2,00,000 sebagai beban penyusutan dengan mendebit p & l a / c dan mengkredit akumulasi penyusutan a / c selama 5 tahun. Pada akhir tahun ke-5, neraca perusahaan saat ini akan melaporkan bangunan tersebut dengan biaya $ 1.000.000 dikurangi akumulasi penyusutannya sebesar $ 10.000.000 (nilai buku $ 0) meskipun nilai pasar bangunan saat ini adalah $ 50.000.000.

  • Alasan dilakukannya pembukuan tersebut adalah karena perusahaan terus menggunakan gedung untuk operasional bisnisnya dan akan terus memberikan keuntungan bagi perusahaan dalam jangka panjang. Kecuali jika perusahaan mengkapitalisasi biaya lebih lanjut, yang akan memperbaiki struktur, penyusutan lebih lanjut tidak akan dibenarkan untuk dibebankan pada aset dan akan dilaporkan dengan cara ini hanya pada setiap tanggal pelaporan neraca.
  • Jika perusahaan berencana untuk menjual bangunan pada nilai pasar saat ini, seluruh akumulasi penyusutan akan dihapuskan dari bangunan tersebut & keuntungan dari penjualan aset akan dikreditkan ke laba & rugi a / c sebagai "keuntungan dari penjualan aset ”sehingga meningkatkan laba tahun berjalan dengan jumlah keuntungan.
  • Posting penjualan ini; bangunan tersebut tidak akan tercermin dalam neraca karena telah dijual kepada pihak ketiga.

Kesimpulan

Dengan demikian, ada aturan dan prosedur yang ditetapkan oleh badan akuntansi di setiap negara untuk mengikuti perlakuan akuntansi untuk aset yang dapat disusutkan penuh sehingga semua perusahaan dapat dibandingkan satu sama lain. Auditor perusahaan wajib memberikan pendapat atas kebenaran & kewajaran perusahaan beserta apakah semua kebijakan akuntansi yang ditetapkan oleh badan hukum diikuti oleh perusahaan atau tidak.